Pengertian asam amino

Asam amino merupakan senyawa monomer dari protein.
Asam amino mempunyai dua buah gugus fungsi:
a. Gugus karboksil (- COOH)
b. Gugus amino (- NH2).
Asam amino dalam protein disebut juga asam alfa amino, karena gugus amino terikat pada atom C alfa (yaitu atom karbon yang terikat langsung pada gugus karboksil).

Sifat asam amino
1. Sifat amfoter (amfiprotik)
a. Asam amino dengan gugus karboksil menyebabkan sifat asam karena gugus [-COOH] dapat melepas ion H+ membentuk COO.
b. Asam amino dengan gugus amino menyebabkan sifat basa karena gugus [-NH2] dapat melepas ion H+ membentuk – NH3+
c. Sifat senyawa demikian disebut amfoter (bereaksi baik dengan asam maupun basa)
d. Pembentukan ion tersebut disebut dengan ion zwitter.

Asam amino bersifat amfoter, maka:
1. jika direaksikan dengan asam, maka asam amino akan menjadi suatu kation.
2. jika direaksikan dengan basa, maka asam amino akan menjadi suatu anion.

2. Sifat optis aktif
Semua senyawa asam amino mempunyai atom C asimetris (spiral) sehingga bersifat optis aktif, artinya dapat memutar bidang polarisasi kecuali glisin.
Glisin adalah satu-satunya asam amino yang tidak bersifat optis aktif.

Artikel terkait kategori biologi:
Bagian bunga, perhiasan bunga
Respirasi anaerob, fermentasi alkohol
Proses pertumbuhan, akar kecambah, fungsi hormon

0 thoughts on “Pengertian asam amino

  1. rhiya

    ketika hati kamu ingin melakukan sesuatu, lakukanlah segera tanpa menunda-nunda, karena hati mengetahui apa yang terbaik buat dirinya, juga hati sangat dekat dengan penciptanya. jadi jangan ragu untuk mengikuti kata hati mue, insyah allah kita semua ketemu di puncak kesuksesan. amin……

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>